(Bukan) Kesempatan Yang Terlewat


Sebuah tawaran yang menggiurkan datang pada Gue. Waktu syuting hari pertama di Jakarta The Perfect House, saat iseng2 ngobrol Om Ipul menawarkan sebuah kerjaan, menjadi anak produksi di film Negeri 5 Menara (Horreee akhirnya Gue engga jadi anak magang lagi!). Wow, tawaran yang luar biasa namun harus dengan berat hati Gue tolak karena alasan syuting pada bulan Juni pas kuliah sangat tidak memungkinkan. Otomatis nyokap engga akan kasih izin deh! Sampai Om Ipul bilang, ”Orang mah ngejar2 Gue minta kerjaan, lah ini anak dikasih kerjaan malah nolak.” Hahahaha. Yah Om, Gue bukannya nolak tapi mau gimana lagi harus kuliah (nyokap Gue adalah orang tua yang merasa pendidikan nomor 1). Huhuhuhu. Bahkan hingga satu hari setelah wrap, Om Ipul masih menggoda Gue dengan menawakan kembali pekerjaan itu lewat sms. Lalu pulanglah Sabtu Gue ke rumah & menanyakan hal itu pada nyokap meski Gue tau hasilnya akan ditolak (padahal Gue sudah iming2 syuting di London loh. Wkwkwkwk.). Kebetulan besoknya hari Minggu keluarga besar pada ngumpul karena ada sembhayang cenbeng. Nyokap Gue memakai kesempatan ini untuk bercerita pada saudara2 & meminta pendapat. Hingga kakak iparnya bilang ambil aja, ini kesempatan. Karena nyokap adalah orang yang gampang terpengaruh, lalu Ia pun akhirnya mengizinkan. Nah giliran Gue yang bingung! Eng... Ong... Mampus! Pilihan yang sulit! Di satu sisi kalo Gue ambil cuti, otomatis kuliah Gue mundur setahun. Dan Gue malas harus beradaptasi lagi dengan batch 13 untuk mengejar mata kuliah di semester 6. Tapi ini adalah kesempatan besar. Uangnya nanti juga bisa dipake buat bantu nyokap yang lagi kesulitan. Lalu mulailah Gue konsultasi dengan beberapa orang. Mulai dari Jovi, Yeny, Kania, Mamih yang mengatakan ambil Lad ambil! Apalagi Jovi bilang “Kesempatan belum tentu datang 2 kali. Kuliah kan bisa kapan aja Lad”. Tapi ada Teddy & Ko Hengky (my senior campus) yang mengatakan kuliah dulu aja! Mereka takut kalo Gue cuti malah sudah malas untuk kuliah lagi. Argghhh pilihan yang keduanya benar! Kata hati Gue pun engga bisa membantu! Damn! Hingga akhirnya Gue mencoba untuk membeli & membaca dulu novel Negeri 5 Menara ini. Gue pikir kalo ceritanya bagus banget, Gue akan memperjuangkan untuk bisa ikut produksi film ini. Sambil membaca lembar demi lembar, Gue mengsms kembali Om Ipul & menanyakan apakah tawarannya masih berlaku? Namun tak ada balasan. Mungkin sedang sibuk. Tapi Gue butuh jawaban cepat. Bukan dari Om Ipul aja. Tapi dari hati Gue sendiri. Hingga kebetulan hari itu (Rabu, 7 April) Gue putuskan untuk mengambil keputusan terakhir. Sambil berdoa pada Yang Maha Kuasa minta petunjuk-Nya, Gue berkata, jika hari itu Om Ipul belum membalas sms Gue juga, maka mungkin tandanya Tuhan memang tidak mengizinkan. Nah kebetulan pas sore hari itu Gue mau ketemu Pak John Badalu (dosen kampus yang biasanya menjadi PR film2) untuk minta sarannya. Awalnya malah Gue berpikir bahwa Pak John akan mendukung keputusan Gue untuk cuti. Ternyata eh ternyata. I’m wrong. Beliau menyarankan Gue untuk tetap kuliah dengan alasan menurutnya engga worth it aja Gue harus mengorbankan 1 tahun kuliah dengan perbandingan 3 bulan waktu kerja. Lalu ia menanyakan apakah jaminan bahwa setelah syuting Negeri 5 Menara Gue akan terus2an mendapat job selama 1 tahun penuh? Lalu Gue ingat ada tawaran syuting di bulan September & November. Setelahnya? I don’t know. Beliau bilang dulu ia seperti Gue. Dapat tawaran kerja di Advertising mulai semester 3. Hingga masa kuliahnya di Atma keteteran. 7 tahun di Atma namun tidak mendapat gelar karena pas hari sidang ternyata ia harus terbang ke Singapur karena kerjaan. Tragis mendengarnya, namun Pak John tidak pernah menyesal atas keputusannya meski orang tuanya kecewa. “Semua itu ada masanya Lady. Ada masanya kita sekolah, & kerja. Jadi kalao saatnya masa kamu kuliah, ya kuliah dulu aja. Nanti juga ada masanya kamu kerja. Dulu waktu Saya kuliah mana ada main2 sama temen. Yang ada kerja mulu. Saya kehilangan masa2 itu. Jadi mending kamu nikmatin dulu aja masa2 kuliah ini”, ujarnya. Hmm sebuah kalimat panjang yang membuat Gue berpikir keras. Hingga sampai pulang kostan Gue tetap berpikir keras. Malam pun tiba & Gue sudah mengantuk. Gue liat HP tetap belum ada balasan dari Om Ipul. Lalu Gue mencoba menanyakan lewat twitter apakah Om Ipul terima sms Gue / engga. Pada akhirnya sebelum tertidur Gue memantabkan diri harus mengambil sebuah keputusan berat & hasilnya GUE ENGGA JADI CUTI. Meski Gue sudah suka dengan cerita Negeri 5 Menara, namun Gue mengingat sudah 3 tahun Gue berjuang di kampus engga jelas ini. Belum lagi keinget teman2 sekelas yang gokil2. Sayang juga rasanya kalo harus dikorbankan. Karena Gue pun engga bisa menjamin diri Gue sendiri kalao Gue akan kembali kuliah lagi setelah kerja. Sebenarnya Gue bisa aja memberontak seperti Mba Upi untuk mengejar mimpi Gue & berhenti kuliah. Namun ketika Gue berpikiran seperti itu, Gue selalu ingat nyokap yang ingin anaknya punya gelar S1. Nyokap yang kerja banting tulang hanya untuk Gue kuliah. Jadi hal itu yang membuat Gue engga tega. Apalagi kan nyokap single parent. Mungkin kalao kondisinya nyokap masih tinggal bareng sama bokap sih engga apa2. Gue masih bisa tenang karena nyokap ada yang jagain. Kalao ini kan kondisinya nyokap tinggal sendiri & kalao Guenya nakal, terus beliau mati stress gara2 Gue berhenti kuliah, kan engga lucu. Mungkin benar apa kata Pak John, ”Saya percaya bahwa kesempatan itu akan selalu datang kalao memang buat kamu”. Semoga ini bukan keputusan yang salah. Karena Gue sudah memfailedkan mata kuliah Political Communication (3 absen karena syuting. 1 karena Gue belom siap belajar untuk tanya jawab gara2 kemarinnya Gue sakit & sudah PD bahwa Gue akan cuti. Jadi Gue pikir failedtin aja deh ya. Hehehehe.). Dan artinya Gue harus enrol di semester depan. =( Yaa, semoga apa kata2 Pak John benar. Jika memang buat Gue, kesempatan seperti ini akan datang lagi. Amin. Tak lama Gue liat Om Ipul membalas di twitter, “@ haha... Iya ya. Ni lg itung crew dulu tar pasti gw bales smsnya :d”. Beruntung Gue sudah mengambil keputusan. Kalao engga makin bimbang deh. Hehehehe.
 
Makasih yaa Om Ipul sudah memberikan kepercayaan pada Saya 

Makasih Pak John atas advicenya 


Dan teman2 semua...


“Man Jadda Wajada” (siapa yang bersungguh – sungguh akan berhasil)     

2 komentar:

KK mengatakan...

akhirnya... you've made the decision ;)

Lady Arianne Bernadi mengatakan...

yuuppp. =)