Review Film Serigala Terakhir

Serigala Terakhir, film yang memberikan nafas baru di kancah perfilman Indonesia. Apalagi directornya adalah seorang perempuan yang Saya kagumi, Mba Upi. Belom lagi aktornya ada Vino G Bastian yang udah top markotop dan aktor2 laennya yang cuco2. Hehehehe. Pertama kali liat trilernya, hmm, kayaknya neh film bakal keren banget! Ada tembak2annya, mobil meledak, dan fighting2nya gitu. Kapan lagi Indonesia bisa bikin film yang bernuansa Hollywood? Udah gitu proses pembuatannya pun kagak mudah seperti yang suka diceritakan oleh Mba Upi di blognya. Terasa sekali editingnya kurang maksimal. Ada suara dubbingnya yang kurang pas. Tapi kagak masalah seh buat Gw. Secara proses eiting neh film memang mepet. Setelah menonton ada beberapa hal yang membingungkan di hati Gw. Tapi setelah Gw sudah tau jawabannya, ada yang bisa Gw terima dan ada juga yang kagak Gw bisa terima. Dan ini hanyalah pendapat Gw pribadi sebagai seorang penonton film. Oh ya, ini adalah film pertama yang Gw review. Gw baru berani review soalnya Gw nunggu filmnya tayang lama dulu di bioskop. Takutnya ada orang yang kagak jadi nonton gara2 baca review Gw ini. Hehehehe.



1. Banyak orang yang bingung sama konsep dari film ini. Apakah mafia film ini hidup di zaman 70 an ato zaman sekarang? Karena kalao dari segi wardrobe (seperti memakai kemeja zaman dulu, baju2 Aisyah yang vintage), terus rambutnya Vino yang model belah tengah agak jadul, belom lagi mobilnya yang bukan mobil zaman sekarang, scene di pasar malam, hotel yang jadul, semuanya seperti menunjukkan tahun sebelom 2000.


Lihat gambar ini. Jadul yee?


Tapi kalao ini tahun jebot, kenapa ada Coca Cola Zero? Blue Bird? Lho? Zzzzz.


2. Kebalikan dari mafia2nya. Pas Mereka masih muda, pakaiannya sangat moderen sekali. Heran juga, anak kampung (sory kagak bermaksud ngata2in nech. Cuman Gw bingung bilangnya anak apa dunkz?) bajunya bagus2 daripada kakak Gw bo! Hahahaha. Orang kalao liat juga kagak nyangka kali yee kalao Mereka itu bukan orang berada?

Di zaman sekarang sepertinya mafia2 sudah moderen. Mobilnya lebih bagusan dikit. Hehehehe. Agak dipaksakan untuk wardrobenya khusunya yang gank Ale. Khan bisa lebih sederhana. Menurut Mba Upi yang pernah Saya baca salah satu comentnya di FBnya, Ia tau setelah beberapa tahun ke depan, orang lebih open minded sama fashion. Dan siapa tau film ini jadi refrensi untuk Mereka ke depannya. Bisa diterima sih alasannya. Tapi ini khan film action Mba. Agak cowo. Masih pentingkah fashion itu? Kalao film drama terus yang maen cewe2, bolehlah. Seperti film Sex and The City, The Devil Wears Prada. Saya pun pengen mencari2 ah, apakah ada anak kampung yang sefashionable ini? Bukankah film itu harusnya sesuai dengan realita? Coba kita lihat fashion anak kampung di film “9 Naga” dan “Mengejar Matahari”. It’s looks real sebagai orang tidak berada...






Lihat perbedaannya dech.


Celana Jarot yang kontroversial. But I like it.


3. Anak jalanan Vs mafia? Sempet aneh sih. Biasanya khan mafia vs mafia. Tapi setelah Gw tau jawabannya, Gw bisa terima. Keren juga idenya neh. Hahahaha. Mantabh Mba. Katanya kalao mafia itu menunjukkan bahwa orang atas kagak ada yang baik, like pejabat2 yang korup. Sedangkan anak jalanan itu menunjukkan bahwa biasanya orang bawah itu lebih benar daripada yang di atas.


4. Sempet berpikir juga sih apakah para artis yang cuco2 itu dijadikan pemain dengan alasan komersil? Karena kapan lagi Gw bisa liat ada anak kampung masih muda seguanteng2 itu. Sekeren2 itu. Hehehehe. Tapi katanya sih Mereka itu dipilih karena mewakili berbagai suku bangsa di Indonesia. Ali - arab, Dion – cina, Padang, Manado, dll. Tapi Saya lebih suka Fauzi Badilla, Udjo Project Pop, Fedi Nuril, Winky Wirawan, yang lebih cocok sebagai karakter anak kampung itu seperti di film Mengejar Matahari.


5. Hotel.

Nah Gw sempet bingung gitu sama scene hotelnya. Terlalu sepi. Kayak mau mati hotelnya. Hahahaha. Kagak ada penghuni laen pas di lobi pas scene gank Ale masuk hotel. Terus resepsionisnya (pegawai hotel yang terlihat) juga cuman 1. Cuman kurang detil aje kayaknya. Coba kalao Lo pada nonton diperhatikan scene ini.



6. Karena film ini dipromosikan terlebih dahulu sebelom filmnya keluar. Jadi saya udah tau sedikitlah cerita dan alurnya kayak apa. Belom lagi di buku dibahas cukup lengkap. Jadi seakan – akan Saya cuman ingin tahu endingnya kayak apa. Tapi Saya suka seh. Cuman scene yang Jarot nusukin pisau ke tangan si pemilik bar yang menurut Saya scenenya surprise banget. Karena kagak terlalu dipublish seperti scene mobil2 yang terbakar. Two thumbs up Mba!


1 dari sekian banyak yang Saya paling suka di film ini adalah aktingnya Reza Pahlevi! Wew. Keren! Dapet banget karakter bisunya namun berdarah dingin. Paslah pemilihan karakternya! Sama si Robertino yang dari Naga Hitam juga.


Hmm, dari keseluruhan, Saya entah mendambakan Fauzi Badila, Lukman Sardi, Donny Almansyah, dan Fahrani maen di film sejenis ini. Hehehehe. Apalagi di imajinasi Saya Fahrani perannya kayak Angelina Jolie di film Wanted atau Mr & Mrs. Smith. Hahahaha. Ato sebagai cewe mafia yang jahat. Setuju? Walau banyak orang yang bilang kalao film ini terlalu drama, Saya pun merasakannya. Tapi hal itu dikarenakan sekali lagi waktu editing yang saangggaaatt mepet. Jadi kita maklumin saja yaa teman2. Apapun kekurangan dari Serigala Terakhir, Saya tetap suka kok. =)



3 komentar:

febriansyahiskandar mengatakan...

Kala bajunya vintage... tapi apakah kita tau itu ditaun brp?

ada beberapa filmmaker yang mencoba tidak peduli (hhmm...bukan tidak peduli juga siih, tapi idak menampilkan dimana film itu bersetting dan berada di tahun berapa, dihari apa)

jadi secara waktu ...ini, it's okey lah...

Ledot Daitot mengatakan...

yang jelas taon jebot. hahahaha. bukan Gw aja sih yang ngerasa. tiap yang nonton pasti bingung sama konsepnya. =)

yeni mengatakan...

gw jg stuju led tntang setting waktunya, bngungin hha.