Impian Yang Terpendam

Foto ini diambil candid sama Kania waktu shooting hari kedua. I love this photo! Thank's Kan. Wajah Saya nampak memiliki karakter. hahahaha. *narsis*


Dulu cita2 Saya waktu kecil pengen jadi arsitek, model, artis (2 terakhir kalao diingat2 najis juga yaa. Kecil2 Gw sudah narsis. wkwkwkwk). Masuk fase remaja, pengen jadi reporter majalah or TV. Tapi walau begitu 1 hal yang kagak pernah berubah, Saya cinta film. Masuk fase ABG, sudah pengen jadi film maker. Tapi kagak ada actionnya. Secara di SMA kagak ada clubnya. Kagak punya handycam juga. Kagak ada teman seperjuangan. Mau ikut2 club film tapi mahal dan jauh di Jakarta. Dulu tuh Saya yang namanya ke Jakarta jaaaarrraaaangggg bangggeeettttt! Ngendep di Bogor mulu. Yaa, tapi Saya selalu update soal2 film. Terus kan kuliah. Semester 1 dan 2 masih standard2 aja kayak SMA. Masih dipendem keinginannya. Tapi begitu memasuki semester 3 semuanya berubah. Gw ketemu Aji. Awalnya kita gara2 liputan bareng. Ngobrol2, eh ternyata Dia juga seneng banget sama film dan pengen jadi film maker juga. Akhirnya Gw dan Dia ngajuin untuk bikin program film di LSPR TV. Secara dulu kan juga awalnya LSPR TV sebelum berubah nama, passionnya membuat film juga. Hingga Gw dipercayakan posisi Produser dengan program PREMIERE. Thank You. Gw semangat neh! Gw harus bener2 memajukan nama PREMIERE! Lady, You can do it! Debut pertama Gw terpikirkan untuk ngundang cast and director Serigala Terakhir. Bacalah di postingan Gw sebelomnya. Next, bikin film yang disutradarain sama Aji sebagai produksi pertama kita, ”Inilah Aku”. Pokoknya sekarang Saya kagak mau maen2 lagi! Bodo ah nilai kuliah pas2an! Kapan lagi Saya dapet kesempatan kayak gini? Mengejar impian Saya selama ini jadi film maker?! Waktu Saya selama 18 tahun sudah kebuang cuma2. Sudah waktunya Saya serius di dunia ini! Dulu Saya asal beli buku2 film tapi kagak pernah dibaca. Sekarang, Saya baca semua buku2 tentang film yang pernah Saya punya. Saya mulai belajar dari 0. Apalagi kan Saya produser. Dan rata2 teman2 yang lain itu passionnya kagak di film. Jadi kalao ditanya tentang film dan Saya kagak tau, Saya rasa itu menjadi suatu kebodohan buat Saya. Mulai deh membaca buku panduan menjadi produser, tanya sana sini sama Ka Marcel anak IKJ dan orang2 film lainnya. Makasih banyak Ka atas bantuannya selama ini. Moga2 kakak rezekinya selalu berlimpah. =) Jangan bosan2 yaa. Belom lagi pas dipertengahan jalan, Tuhan baik sekali sama Saya bisa dikasih kesempatan kenal sama baru tau yang namanya bikin Call Sheet, Script Breakdown Sheet, Shooting Schedule, dan apa itu Script Continuity Report, Camera Report, Sound Sheet Report, Daily Production Report, dll. Banyak hal yang Saya tidak tahu sama sekali tentang dunia ini. Moga2 Saya belom terlambat untuk belajar yaa. Saya pun juga sedang belajar cara menulis skenario. Karena untuk produksi kedua nanti Saya yang akan jadi sutradaranya. Karena di PREMIERE belom ada yang jadi script writer, jadi disini aturannya siapa yang ngedirect, dia yang jadi script writer. Hehehehe. Belajar juga gimana sih kriteria yang ok buat jadi sutradara. Saya sudah kagak sabar nih! Rencananya sih diproduksi Febuari tahun depan. Dulu Saya sempat bingung antara menjadi sutradara / produser. Kalao jadi produser, jeleknya Saya kadang2 masih kagak punya nyali dan kagak bisa galak banget. Sedangkan produser leader dari produksi film. Hehehehe. Tapi selama ini seh Saya untungnya belom ada kendala sebagai produser. Cuman makin lama Saya lebih interest jadi sutradara neh. Yaa, Saya masih harus banyak belajar dan belajar tentang dunia ini. Pengennya setelah Saya turun jabatan, Saya magang di PH2. Kagak dibayar juga kagak apa2 deh. Saya kepengen banget tahu seluk beluk dunia film. Belajar langsung di lapangan. Moga2 ada PH yang mau terima Saya nanti. Hehehehe. Amin. Dan kendala Saya sih cuman 1, ada di nyokap. Nyokap pengen akademis Saya bagus biar dapet beasiswa. Cuman untuk urusan beasiswa, kampus Saya agak ribet. Panjang persyaratannya dari A – Z. DAMN!! Dan Saya bukanlah anak yang tergolong cerdas namun kagak bego2 amat. Tipikal anak standardlah. Saya tipe orang yang bakal serius di bidang yang Saya suka aja. Jadi maaf dari hati yang terdalam buat Mama kalao Saya belom bisa dapetin beasiswa itu dan mungkin kagak akan pernah bisa sampai Saya lulus nanti. Karena Saya malas belajar pelajaran kampus yang kagak penting buat Saya! Saya kagak tertarik! Dan salah sendiri Nyokap dulu ngelarang Saya masuk IKJ. Benar apa kata Upi, kenapa sih orang tua masih kagak pernah liat potensi anaknya? Kenapa sih kagak pernah ngedukung keinginan anaknya? Harusnya orang tua tuh ngeliat kalao suatu potensi itu memberikan dampak yang lebih besar dan lama daripada hanya menuntut si anak melakukan apa yang menjadi keinginan orang tua saat ini. Heeellllooooo, we are not robot Mom, Dad! Hufh. Yaa, someday, Saya akan bikin bangga Mama Saya dengan bidang yang ingin Saya geluti ini! Mungkin kagak sekarang. But I promise Mom. Hidup film Indonesia!!!



Inilah Aku crew. I love You guys! You are so ROCKS!!!


Jadi Clapper di hari ketiga shooting

Keep Rock n Rol!!!!!

L.A.B.







5 komentar:

JatHoe HuTchi mengatakan...

Gut lak...

^^

febriansyahiskandar mengatakan...

tenang aja ...semuanya akan berproses. mau jadi sutradara produser art director atau apapun itu.....nantinya akan menjadi pilihan. sekarang jalani dan dalammi aja dulu. kerjain semuanya ambil semua ilmunya. dan tentukan pilihannya.

Ledot Daitot mengatakan...

@Jathoe: Thank You.
@Ka Marcel: siiaappp pak guru! =)

febriansyahiskandar mengatakan...

gilaa luuu gw bukan guru.

Ledot Daitot mengatakan...

hah? emangnya Gw bilang yaa lo itu guru?